Akhir tahun 2021 singgah kampung bojo

Pemandangan gunung Merbabu


 Rencana tuk pulang kampung memang diniatkan dari sebelum bulan Desember 2021, karena sepupu bojo kangen dan rindu sama Keenan anak bontot saya! 


Terakhir ketemu sama sepupunya bojo itu pas saya sedang hamil Keenan, sekitar tahun 2019 sebelum negara api menyerang hehehe!


Dari bercanda ehh kejadian 




Ya awalnya bercanda sama sepupu kalau tahun baru bakal ke kampung sekalian liburan disana deh! Biar kata masih tahun pandemi kan sekeluarga udah divaksin insyahallah aman


Ternyata dadakan beli tiket bus nya rencana mau bareng Bu mertua tapi beliau udah duluan berangkat ke kampung Yo Wis lah kami nanti aja nunggu Bu mertua balik kesini!


Akhirnya dapat kabar Bu mertua udah otw balik dari kampung Sabtu sore berarti sampai rumah bisa Minggu pagi yaudah Minggu pagi saya langsung cari tiket bus via redbus


Baca juga beli tiket bus di redbus


Minggu sore saya berangkat ke agen bersama bojo dan anak-anak, happy banget mereka karna pertama kali Keenan dan saya naik bus AKAP tujuan Boyolali


Kata bojo bakalan sampai esok dini hari dikampung, engga lupa juga saya siapkan segala kebutuhan cemilan buat anak-anak..


Berarti memakan waktu sekitar 10-13 jam diperjalanan darat, walaupun udah ada toll tetap aja lama sampai karena bus harus ambil penumpang dibeberapa agen yang tersebar di daerah Jakarta sebelum masuk toll Cikampek


Nyaman juga tinggal di desa 


Rumah neneknya bojo


Di desa bojo itu hampir sama dengan Ibukota, seluruh minimarket tersebar dimana-mana, cuma kisaran 3 sampai 4kg sih jaraknya. Lumayan jauh karena jalanan masih ada sawah dan pemandangan disini itu gunung Merbabu dan gunung Merapi kelihatan jelas dari rumah neneknya bojo.


Dipagi hari suasana beneran adem, sejuk jauh dari polusi udara. Segar banget pas bangun ditemani suara jangkrik, katak, dan binatang lainnya


Nenek bojo 


Masih bersih banget dan kesannya kaya masih murni alami alam hihihi saya disini dibilang norak sama tetangga neneknya bojo, karena sumringah lihat sawah ijo semua..


Jarang ada di Pamulang kan pemandangan sawah plus gunung hihihi makanya saya nikmatin aja moment langka ini!


Pasar Karanggede 


Hampir sama isi nya dengan pasar yang ada di Pamulang , cuma bedanya disini yang jualan pakai bahasa Jawa untung saya bawa penerjemah sepupunya bojo hehe karena saya asli ga paham bahasa Jawa kromo..


Lanjut ada banyak juga yang jualan es teh poci disini harga juga sama, cuma aneh kok mie ayam disini ada yg jual harganya 3ribu semangkok lho! Saya engga beli cuma lihat aja sih engga tau deh rasanya gimana!


Rumah neneknya bojo masih gubuk kayu belum permanent tembok




Iyap agak miris melihat rumah neneknya yang masih menurut saya belum layak atau memang engga layak buat tempat tinggal seorang nenek rentan yang sudah tua, hidup sendirian meskipun sebelah dan belakangnya rumah anak-anak nya berada!


Kamar mandi engga ada,dapur aja masih masak pakai kayu bakar, kalau nasi udah pakai Magicom, mandi sama buang air besar aja diluar, ada katanya gubug buat cuci sama mandi kaya sumur gitu tapi ya kali udah nenek nenek disuruh nimba air..


Kasian lihatnya saya padahal anak dan cucu hidup dengan kecukupan engga tahu deh saya harus bilang apa lagi, cuma di mata saya ga pantas aja lah udah tua rentan kok ya begitu deh pada tutup mata keluarga besarnya


Meskipun memang makan dan uang anak anak serta cucu mungkin kasih tapi soal tempat tinggal menurut saya engga bangetlah!


Lanjut aja ke soal pemandangan alam sekitar 




Masih sunyi sama kebisingan kendaraan itu engga terlalu ramai, yang berisik itu suara hewan disana beda blas lah sama disini, tapi buat saya ga berisik kok malah enak aja dengarnya dekat sama alam!


Sayuran aja disini murah meriah, apalagi ikan kalau ayam potong sama sih harganya disini 30rb untuk 1kg ayam..




Sebenarnya saya udah 2x ke kampung bojo pertama pas hamil Keenan nekat naik motor pulang pas sehari sebelum lebaran di tahun 2019 itu sebelum negara api menyerang hahaha! 


Lalu keduanya kemarin pas akhir tahun 2021 naik bus dan pulang juga naik bus rencana mau bawa motor cuma karena keenan masih batita takut masuk angin yaudah deh pilih bus..


Padahal lebih nyaman naik motor bisa lihat pemandangan bebas kalau di bus aduh sumpek ga bisa merasakan udara langsung hehehe!




Dan modal juga gedean pakai bus ketimbang motor.. cuma kalau soal capek bagi saya malah capek di bus duduk terus berdiri pas mau ke toilet aja, kalau motor sampai di kampung memang lama, tapi bokong panas harus bawa bantal ketimbang bus kan cepat sampai ya paling cuma selisih 3 jam sampai 5 jam aja sih!


Gimana menurut kalian .. enakan tinggal di kampung apa di Ibukota?


Kalau buat saya sama aja sih tergantung kita nyamannya dimana.. 


Lebih nyaman jauh dari keluarga atau dekat dengan keluarga.. pilihan masing-masing orang sih..


Next pulang kampung lebarang 2022 semoga ada waktu dan dikasih rezeki sehat selalu panjang umur dan modal cukup untuk bisa sampai dikampung bojo nenggok neneknya..


See you Guys..

Tidak ada komentar